Siapa Yang Patut Beri Dulu?

Spread the love

Saya sentiasa percaya dan yakin bahawa apa yang kita inginkan dalam dunia ini dari segi kepuasan dalaman hanya akan kita perolehi jika kita memberinya terlebih dahulu.

Saya pasti ramai yang bersetuju, kan.

Sebenarnya keyakinan dan kepercayaan saya itu, agak terlambat hadir dalam hidup saya. Dahulu, satu ketika dulu, saya berpendirian bahawa, orang lain perlu menghormati saya dahulu, barulah mereka itu berhak untuk saya hormati. Mereka perlu diam dahulu, barulah saya akan turut sama menahan kata. Mereka perlu memberi dahulu, barulah saya akan menyusul untuk memberi. Mereka perlu senyum pada saya dahulu, barulah senyuman ini akan terukir di bibir saya , khas untuk mereka.

Bila nya saya berubah?

Entah, saya pun tak tahu.

Mungkin pertambahan usia dan kematangan dalam hidup dan kehendak Allah juga, memungkinkan saya berubah. Dan mungkin juga doa dari orang-orang di sekeliling saya, tanpa saya sedar yang membolehkan kehidupan sebegini yang hadir.

Memberi terlebih dahulu.

Asyik kita .. je yang nak bagi. Lama-lama bosan jugak kak Normah. Dia buat tak tau je.

Hahaha. Kalau begitu, jangan bagi dah.

Tapi, kalau tak bagi, macam kedekutlah pulak.

Dah?

Mental diri terletak bukan pada organ yang bernama otak, tetapi saya kira ia terletak pada hati dan perasaan.

Membiasakan untuk memberi memerlukan latihan dan keazaman. Bukan mudah sebenarnya hendak tersenyum pada insan-insan di sekeliling kita tiap hari. Bukan mudah memberi salam pada insan di luar yang kita tidak kenal, hatta orang di sekeliling kita pun, jika ia tidak biasa dilakukan. Bukan mudah hendak mendoakan segala yang baik buat orang lain seikhlas hati. Setakat di bibir mengaminkan tanpa tergaris ia di benak, memang bisa sahaja.

Jika anda ingin bahagia, berikan bahagia itu terlebih dahulu ~ Dr Muhaya

Jadikan ia kebiasaan. Dan doa, doa, doa supaya Allah memberi kita iltizam dan istiqamah untuk terus memberi. Kerana hati ini bukan kita yang punya. Ia berbolak-balik tiap masa, kan.

Satu lagi artikle dari ~cikgunormah@klcitizen~ jom lawati blog cikgu normah untuk lebih lagi entri motivasi seperti ini 🙂

cikgunormah

46 thoughts on “Siapa Yang Patut Beri Dulu?”

  1. untuk melepaskan diri dari rasa tertekan & terhimpit,
    bantula orang lain utk lepaskan rasa tertekan & terhimpit mereka…..

    rm10 sedekah rm1 Allah gandakan Rm19.
    RM10 sedekah RM2 Allah gandakan Rm28
    RM10 sedekah RM3 Allah gandakan Rm37
    RM10 sedekah rm4 Allah gandakan Rm46
    RM10 sedekah RM5 Allah gandakan Rm55
    RM10 sedekah RM6 Allah gandakan Rm64
    RM10 sedekah RM7 Allah gandakan Rm73
    RM10 sedekah RM8 Allah gandakan Rm82
    RM10 sedekah RM9 Allah gandakan Rm91
    RM10 sedekah RM10 Allah gandakan Rm100

    itu rm10 dik…klu lebih dari itu……..

  2. Yang meminta dahulu itu bukannya mengerti apa itu ‘memberi’. Seharusnya memberi itu adalah sesuatu tindakan yang dilakukan tanpa meminta balasan. Barulah dikatakan sebagai memberi dalam makna yang sebenarnya.

    Pendapat saya, kalau nak memberi, jangan mengharapkan balasan atau menunggu orang lain
    memberi terlebih dahulu baru dibalas oleh kita.

    Memberi dengan hati dan niat yang iklas, akan direstui kemudian hari

  3. mmg shh walaupun rela msti ada sekelumit rasa tak ikhlas, tp sy sentiasa cuba dan cekalkan hati..hehe..

  4. Kak Long Mawar Merah

    Banyak yang kita beri, banyak juga yang akan kita terima. Dan ada kalanya ia datang tanpa diduga.

  5. Yang penting kita dah buat “part” kita,.. org nak balas @ tidak terpulang pada diorang. Pupuk jiwa kita agar tidak berfikir perkara yang negatif,… senyum sentiasa 🙂

  6. tangan yang memberi lebib baik dari yang menerima..’jadi tak perlu tunggu orang beri baru kita nak beri..selalu dengar orang cakap kalau kita nak orang hormat kita kita perlu hormat orang..rasanya kalau orang tu tak hormat kita pun kita tetap kena hormat orang.baru la hidup rasa tenang..sebab kita tak de berharap dari orang lain..:)

  7. Saya berfikiran sedikit negatif. Kalau asyik kita beri sahaja beri nanti ada yang mengambil kesempatan, berpeluk tubuh dan kredit dia sapu. 🙂

  8. Assalammualaikum.

    Terima kasih sebab berkongsi dengan kami. Memang betul, untuk memberi tanpa mengharapkan balasan, memang memerlukan kekuatan. Mudah untuk bercakap, buatlah dengan ikhlas, tetapi memerlukan sekuat tenaga, zahir dan batin untuk dijadikan kebiasaan.

    Dan sekiranya, kebaikan yang kita lakukan tidak diendahkan oleh orang sekeliling, janganlah mudah kita mengalah. Adalah lebih mudah untuk tewas lalu berkata ” ala, aku buat hari-hari pun bukan orang perasan..” anggap sahaja kebaikan yang dibuat kerana Allah, pasti ada ganjarannya.

    Incik RestNrilekS masih berperang dalam hal ini. 🙂

    Selamat hari Selasa yang baik. 🙂

    1. memang bertuah dapat emak yang begitu, pasti arwah orang yang baik. dan saya pasti rohnya berada di kalangan orang yang soleh. harapkan diri dan kudrat sendiri sahaja untuk jadi baik memang susahkan, saya sentiasa percaya azam dan niat baik kita akan terlaksana jika beserta doa tak putus. 🙂

  9. Betul tuh, kerapkali kita menunggu org laen bertindak, baru kita bertindak. Semoga, kita akan selalu menjadi org yg ikhlas memberi tanpa menanti apa2 blsn.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *