Kita bukan dalam sejuta, kita dalam bilionan

Ada berapa bilion manusia dalam dunia ini ya, sekarang?

Berdasar World Population yang telah dikemaskini pada 24 Januari 2012, bilangan manusia di dunia tika ini lebih 6.8405 bilion orang.

world population
world population

Ishh, ramai sungguh.

Dan kita adalah salah seorang dari lebih dari 6 bilion orang tersebut.

Adakah kita ini signifikan dalam bilangan sebesar itu?

Kalau pun kewujudan kita ini memberi kepentingan, tentunya kepentingan itu tidak memberi kesan kepada seluruh populasi dunia ini, kan. Entah-entah, kewujudan saya atau ketiadaan saya pun tidak membawa sebarang makna bagi masyarakat setempat saya pun, kecuali bagi beberapa orang yang mengenali.

Bila difikir sedemikian, sedih rasanya . Setelah 46 tahun atau 64 tahun menapak dan bernafas di atas dunia ini, dan akhirnya kita tahu bahawa kita ini tidak sepenting mana pun. Sedih juga, kalau difikir begitu, kan?

Sedih kita, terguris kita, kecewa kita, sebenarnya tidak membawa makna bagi 6 bilion manusia ini. Rasa terbeban kita, sebenarnya tiada makna pun atas alam maya ini.

Dan bukan kita sahaja, ramai sekarang yang hidup mati mereka juga tidak memberi impak pada seluruh manusia ini. Ibarat nyawa seekor nyamuk, yang matinya tidak akan ditangisi.

Tetapi, benarkah rasa itu? Rasa tidak berharga di dalam bilangan berbilion itu? Rasa senegatif itu?

Saya pasti ramai yag tidak bersetuju.

Kerana setiap dari kita yang beragama tahu. Indahnya Islam sebagai agama, meletakkan nilai individu itu amat tinggi dan berharga. Kerana setiap kita ini, setiap dari kita , setiap 6.8405 bilion manusia yang hidup tika dan saat ini akan ditanya dan dipertanggung jawabkan atas apa yang diperlakukannya waktu dan saat dia hidup .

Kalaulah hidup ini tiada harga, akhirat itu tidak akan ujud.

Pentingnya kita, pentingnya sebuah hidup kita, ia akan dinilai nanti. Yang ditanya dan dinilai bukan tentang mati kita, tetapi tentang hidup kita itu sendiri.

Nampakkan pentingnya sebuah kehidupan itu. Dan jelas, hidup kita bukan tiada harga. Ia bukan perkara enteng.

Dan benarkah hidup saya selama ini telah terpenuh dengan segala yang baik? Tipulah kalau saya menulis bahawa hidup saya semuanya bertitik pahala.

Dan apakah selamanya sebelum ini hidup saya sentiasa sepositif ini? Memang berbohonglah saya, jika saya kata, saya memang lahir sebagai insan yang sentiasa positif.

Kerana saya seperti anda semua punya kisah silam tersendiri.

Dan kerana kisah silam itu tidak boleh hendak saya padam dari jalur hidup saya , makanya, saya bertekad untuk terus bergerak ke hadapan, namun, dengan cara mengambil jalan yang lain dari jalanan kisah silam itu. Saya ingin garisan yang saya lalui selepas ini sentiasa positif dan lebih baik dari kisah silam.

Bagaimana dengan anda?

Jika jalan hidup anda penuh kesilapan, kesedihan, kesunyian, marah, dendam , tidak puas hati, benci, geram, takkan anda ingin terus berada di jalanan itu hingga anda mati nanti.

Dan bila dibangkitkan dan ditanya bagaimana kita habiskan jalur hidup kita, adakah semua itu yang ingin kita bentangkan nanti? Melihat semula, semua segala negatif dalam hidup kita itu semula , walau sesudah mati?

Janganlah mengasihani diri sendiri tidak bertempat . Hidup dengan air mata tak sudah, atas tercalarnya hati akibat dikecewakan, atau remuknya hati bila impian tak terlaksana.

Positifkan diri, kerana positif itu membina emosi, dan emosi yang stabil akan membuah tindakan yang baik serta cemerlang. Dan tindakan itulah yang akan dibentang nanti untuk kita lihat dalam bahagia di waktu perhitungan semula , insyaAllah.

Bagaimana ingin positif kan diri?

Nanti saya bincangkan dalam artikel akan datang, insyaAllah.

Salam kasih.

~cikgunormah@klcitizen~

Sebutkan Agar Mereka Tahu

Tingkatkan akaun emosi kita , marah satu, puji sepuluh. Nak lembutkan hati sebenarnya dengan kata-kata manis.~ Dr Muhaya

Berapa kali dah cakap, tak jugak dia ni berubah perangai .

Sebenarnya senang saja hendak memberi nasihat. Bila kita mengambil tugas sebagai pemerhati dan penilai, memang, kata-kata berupa nasihat senang sahaja dihamburkan. Tanpa perlu ada skrip pun, kita boleh menyusun kata paling logik dan bernas pada fikir kita. Berbuihlah mulut kita memberi nasihat dan mengingatkan. Tapi, biasanya, perubahan jarang benar berlaku seperti yang kita harapkan, bukan begitu?

Awak patut buat macam ni, bukan macam tu.

Sebenarnya, susah hendak menjadi si penerima nasihat. Minda dan fikir si penerima adalah hak mutlak peribadi dan tidak mudah mengubah dan membetulkan walau atas logik akal sebagus mana pun. Tetap dia tidak akan berubah, kalau keputusannya mahu tetap begitu, biar pun kita ini adalah pasangan hidup yang dipilihnya atas dasar cinta dan kasih.

Hendak kan perubahan?

Yang hanya boleh berubah ialah kita sendiri. Perubahan mesti bermula dari diri kita.

Saya sungguh bersetuju dengan kata-kata Dr Muhaya. Merubah insan lain hanya berlaku dengan melembutkan hati terlebih dahulu, bukan semata dengan nasihat. Nasihat hanya menjadi , jika hati yang menerima itu sudah lembut.

laila dan una

Bagaimana merubah diri kita agar hati mereka di sekeliling menjadi lembut?

Memberi penghargaan terutama buat anak-anak dan pasangan kita. Sentiasa memuji tindakan serta usaha mereka yang baik dan mengucap kata terima kasih , agar mereka tahu nilai diri mereka sangat berharga di mata kita. Bukan hanya memarahi atau membebel atas kesilapan mereka sahaja, dan usaha baik mereka, kita anggap kecil dan remeh serta tidak dipedulikan.

Hanya kita yang mengenal kekuatan dan kelemahan mereka. Bila akaun emosi mereka meningkat, secara langsung lantunannya, akaun emosi kita pasti akan besar juga.

Dan semua ini hanya berlaku dengan izin Allah juga. Jadi , doa, doa dan doa agar hati mereka dan hati kita juga sentiasa dilembutkan Allah atas kebenaran.

Jadi hari ini, agaknya apakah yang baik tentang mereka ?

Mungkin senyum mereka sungguh manis di mata kita harini, jadi sebutkanlah agar mereka tahu.

🙂

Entri ini di tulis oleh penulis jemputan di puanbee.com , maaf ..sepatutnya keluar hari selasa , saya lupa hari lah .. maaf sekali lagi .. jom terjah blog~cikgunormah@klcitizen~dan baca entri terbaru beliau …

Usaha & Ikhtiar Nak Cepat Kahwin ?

Betullah kak Normah, tak sabar rasanya nak kahwin. Kak Normah doakan ya, untuk saya.

Kecil molek orangnya. Manis, comel. Tidak ada yang cacat wajahnya di pandangan mata saya. Dan mengenali dia, saya pasti dia bisa menjadi isteri dan menantu yang solehah, insyaAllah.

Tapi, sayang.

Dalam usianya melepasi tiga puluhan, dia masih belum punya teman untuk dijadikan calon suami. Dan dia memang risau.

Saya faham perasaannya, kerana saya juga wanita. Walau pun saya berkahwin dahulu dalam usia yang sedang molek, iaitu usia 26 tahun, tetapi di waktu itu pun hati saya sudah diragut bimbang dan gundah. Melihat rakan-rakan wanita seawal 20 tahun sudah berumah tangga, rasa cemburu dan sedih mengisi ruang hati bila menghadiri majlis perkahwinan rakan-rakan. Seorang demi seorang melangkah dalam alam perkahwinan yang sering diimpikan.

Tetapi, alam perkahwinan bukan alam yang seindah dalam bayangan. Di mana kasih tidak surut dan sentiasa meningkat seperti graf perkadaran terus. Itu hanya ilusi. Alam perkahwinan tidak dipenuhi dengan pujuk rayu menggila dan rindu dendam tak surut. Itu hanya mimpi khayalan puteri rupawan.

Apa pun dan bagaimana pun nanti perkahwinan itu terlangsung, tetap, sebuah perkahwinan itu menjadi impian kebanyakan wanita yang biasa seperti kita.

Jadi, bagaimana?

Apakah ikhtiar dan usaha yang boleh dibuat agar niat dan keinginan itu tercapai. Agar dapat berkahwin dan dikurniakan suami serta keluarga yang soleh.

Saya bukan pakar kaunseling keluarga, apatah lagi , memang tidak punya pusat menemu jodoh. Cumanya, saya ingin mencadangkan …

Usaha & Ikhtiar untuk cepat kahwin di bawah :

sepasang cincin kawin

1. Minta ibu bapa redha melepaskan anak untuk dikahwini . Kadang-kadang saya kira, ibu bapa menjadi penyebab kenapa anak perempuannya tidak/lambat bertemu jodoh. Diletak pelbagai syarat dan halangan mengelak anaknya berkahwin kerana risau dan sayang amat terhadap anak tersebut. Wallahualam. Nampak macam tak masuk dek akal, tetapi ia memang berlaku. Kerana anak perempuannya punya pelajaran dan kedudukan yang lebih tinggi maka lelaki yang masuk meminang mesti punya syarat minima. Memanglah ibu bapa sentiasa mahu yang terbaik untuk anaknya, tetapi saya kira, perkara sebgini sebenarnya boleh dibawa bincang dan berunding.

2. Mengguna khidmat orang tengah. Minta bantuan dari kenalan, saudara mara dan sahabat handai yang dipercayai dan dihormati untuk mencarikan pasangan untuk kita. Janganlah malu. Perkahwinan adalah sunnah Nabi. Dan ia bukan perkara tidak baik. Sedangkan ibu semua kaum Muslimin pun, Siti Khadijah sendiri menggunakan khidmat orang tengah , apatah lagi kita , wanita kebanyakan ini.

3. Perbetulkan niat. Berkahwin bukan kerana mengikut kebiasaan. Semua orang berkahwin, jadi saya pun nak kahwin juga. Kita belajar dari pengalaman dan jalur hidup manusia lain, dan perkahwinan yang bermula dari niat sedemikian rupa, biasanya tidak ke mana. Percayalah. Niatkan berkahwin, kerana ini sunnah Nabi dan usaha kita menjadikan diri kita Muslimah yang lebih baik. InsyaAllah, niat yang baik akan dimakbulkan Allah.

4. Doa, dan minta orang di sekeliling yang menyayangi kita mendoakan niat kita ini. Doa insan-insan yang ikhlas tidak pernah disia-siakan Allah.

Dan saya juga mendoakan untuk wanita-wanita yang masih belum bertemu jodoh di luar sana tetapi berkeinginan sungguh untuk membina mahligai bahagia, agar Allah memakbulkan niat murni anda.

Percayalah dan tanamkan keyakinan bahawa semua yang berlaku ini adalah yang terbaik untuk kita.

Salam kasih dari saya 🙂

Satu lagi catatan Dari CikguNormah Dari Blog KlCitizen , jom baca entri terbaru Cikgu Normah bertajuk “Dah kata cinta ,kenalah ikut”

Si Dia Berubah

Sakit ke?

Kurusnya bukan sebarangan. Anak matanya juga tak seceria dulu.

Normah ada dengar cerita pasal saya, kan?

Kisah sebegitu, memang cepat tersebar. Musibah manusia lain memang sentiasa menjadi bahan berita hangat di mana sahaja.

Hidup ini kan, semua orang tahu , ia seperti roda.

Sekejap ia di atas, dan tidak selamanya ia di bawah. ‘Ia’ itu merujuk pada apa? Merujuk kepada segalanya tentang hidup, tentang masalah, tentang gembira, suka , duka, bosan, sibuk, sakit dan sihat.

Perubahan pun hakiki.

Kita berubah, saya berubah dan semua pun akan berubah. Tidak ada yang kekal. Percayalah. Dan jangan tertipu dengan ungkapan Kau selalu di hatiku. Kaulah yang satu di hatiku.

Ah, tika cinta sedang berputik, semuanya boleh kita lafazkan.

hidup ibarat roda
hidup ibarat roda

Hati kita juga berubah . Waktu itu, hanya si dia di hati kita, waktu kita sendirian, tiada hilai tawa anak-anak. Tapi hari ini?

Mungkin dia masih di hati kita, tetapi sekarang ini bukan hanya dia saja sesatunya yang bertapak di hati kita ini, kan. Bukankah anak-anak dan kerjaya juga turut sama memeriahkan hati kita. Jadi, ungkapan ‘hanya kau yang satu di hati ku itu’ sebenarnya tidak boleh diguna pakai lagi sebenarnya, kan.

Jadi, kenapa risau dan gundah yang berpanjangan tanpa sudah, jika si dia juga berubah?

Perubahan memang pasti berlaku walau tanpa kita rela. Bagaimana kita mahu pun, tetap keadaan tidak akan mengikut kata hati kita. Walau bagai mana suci dan murni niat kita, tiada daya dan upaya kita menahan perubahan yang berlaku, apatah lagi perubahan dalaman yang kita pun tidak tahu bagaimana mula dan akhirnya.

Jadi , bagaimana? Pasrah sahaja?

Seringkali keberkatan, kebaikan dan kejayaan dibungkus oleh takdir dengan kepahitan, kerugian dan kegagalan. Seringkali kita gagal melihat hakikat ini ketika ia sedang berlaku. Namun apabila sedikit masa berlalu barulah kita sedar, rupa-rupanya Allah takdirkan kita berundur ke belakang untuk mengambil lajak bagi melonjak lebih tinggi dan lebih jauh ke hadapan. ~ Uastaz Pahrol : Berdamailah dengan takdir.

Kita perlu merubah diri.

Membesarkan jiwa dengan pertama dahulu, redha. Merelakan. Jika perubahan nya positif, kita perlu turut sama lebih positif. Jika perubahan itu negatif, pastikan kita sentiasa positif dalam pandangan dan komunikasi dalaman diri.

Kita yang menentukan emosi dan jalan hidup kita sendiri.

Kuasa diri terletak pada kata-kata yang kita ungkapkan secara senyap sendirian.

Belajar untuk meningkatkan esteem diri.

Bermula dengan kata-kata yang kita bisikkan sendirian …

Saya lebih baik dan bahagia hari ini keranamu Allah.

Artikle ini ditulis oleh penulis jemputan iaitu ~cikgunormah@klcitizen?~ jom singgah di blog beliau ..

Siapa Yang Patut Beri Dulu?

Saya sentiasa percaya dan yakin bahawa apa yang kita inginkan dalam dunia ini dari segi kepuasan dalaman hanya akan kita perolehi jika kita memberinya terlebih dahulu.

Saya pasti ramai yang bersetuju, kan.

Sebenarnya keyakinan dan kepercayaan saya itu, agak terlambat hadir dalam hidup saya. Dahulu, satu ketika dulu, saya berpendirian bahawa, orang lain perlu menghormati saya dahulu, barulah mereka itu berhak untuk saya hormati. Mereka perlu diam dahulu, barulah saya akan turut sama menahan kata. Mereka perlu memberi dahulu, barulah saya akan menyusul untuk memberi. Mereka perlu senyum pada saya dahulu, barulah senyuman ini akan terukir di bibir saya , khas untuk mereka.

Bila nya saya berubah?

Entah, saya pun tak tahu.

Mungkin pertambahan usia dan kematangan dalam hidup dan kehendak Allah juga, memungkinkan saya berubah. Dan mungkin juga doa dari orang-orang di sekeliling saya, tanpa saya sedar yang membolehkan kehidupan sebegini yang hadir.

Memberi terlebih dahulu.

Asyik kita .. je yang nak bagi. Lama-lama bosan jugak kak Normah. Dia buat tak tau je.

Hahaha. Kalau begitu, jangan bagi dah.

Tapi, kalau tak bagi, macam kedekutlah pulak.

Dah?

Mental diri terletak bukan pada organ yang bernama otak, tetapi saya kira ia terletak pada hati dan perasaan.

Membiasakan untuk memberi memerlukan latihan dan keazaman. Bukan mudah sebenarnya hendak tersenyum pada insan-insan di sekeliling kita tiap hari. Bukan mudah memberi salam pada insan di luar yang kita tidak kenal, hatta orang di sekeliling kita pun, jika ia tidak biasa dilakukan. Bukan mudah hendak mendoakan segala yang baik buat orang lain seikhlas hati. Setakat di bibir mengaminkan tanpa tergaris ia di benak, memang bisa sahaja.

Jika anda ingin bahagia, berikan bahagia itu terlebih dahulu ~ Dr Muhaya

Jadikan ia kebiasaan. Dan doa, doa, doa supaya Allah memberi kita iltizam dan istiqamah untuk terus memberi. Kerana hati ini bukan kita yang punya. Ia berbolak-balik tiap masa, kan.

Satu lagi artikle dari ~cikgunormah@klcitizen~ jom lawati blog cikgu normah untuk lebih lagi entri motivasi seperti ini 🙂

cikgunormah